Batuk dan Pilek, Ngapain ke Dokter?

batuk-dan-pilekBeberapa hari yang lalu, saya akhirnya memutuskan membawa Nolan ke dokter spesialis anak di RS Hermina Bekasi. Ini kali kedua saya membawa Nolan ke DSA ini atas rekomendasi teman-teman yang memang adalah pasien beliau. Nolan cuma batuk pilek sebenarnya, tapi batuknya ini sudah lebih dari sebulan. Mulai dari pemberian obat bebas, berobat ke DSA dekat rumah, sampai akhirnya saya diamkan saja, dan saya putuskan berobat ke DSA ini, ditambah pilek yang cukup berat (menurut saya). Antrian ke DSA ini sudah terkenal panjang, dan saya malas kalau memang tidak terpaksa sekali berobat kesini. Mendengar cerita dari teman, beliau memang agak unik. Gaya bicara yang ceplas ceplos, tetapi akurat dalam mendiagnosa dan pro pemberian obat yang rasional.

Tiba giliran saya dan Nolan masuk ke ruangan praktek, beruntung siang tadi Tante saya sempat mampir untuk daftar ulang sehingga antrian via telepon dapat nomor 3, hanya mundur menjadi nomor 4.

“Anaknya kenapa, bu?”
“Batuk dan pilek, dok. Tapi batuknya sudah sebulan lebih.”

Nolan diperiksa sebentar, dan kemudian saya duduk di depan beliau.
Beliau sempat diam beberapa lama dan menghela nafas.

“Ibu, saya mau tanya ya sama ibu. Ini Ibu datang kesini karena batuk anaknya sudah lama, atau batuknya makin parah belakangan ini?”
“Karena batuknya sudah lama, dok. Kasian saya liat dia batuk nggak sembuh-sembuh”
“Ibu….masih bawa anaknya jalan-jalan minggu kemarin?”
“Masih”
“Anaknya masih bisa tidur baik malam hari?”
“Masih, dok”
“Makan dan minumnya masih bagus?”
“Ya gitu deh, makan yang agak susah.”
“Anaknya masih bisa main dengan aktif?”
“Masih, dok.”
“Ya berarti anak ibu sehat, bu….ngapain ibu bawa kemari kalo cuma batuk pilek doang?”

Saya langsung baper dibilang begitu.

“Lahhh, kan kasian dok, batuk kok lama banget”
“Ya nggak apa-apa. Biar aja anaknya hidup sama batuk, nanti lama-lama juga terbiasa”
Saya tambah baper.
“Ih, gimana sih dokter ini…”
“Laah, saya mah gitu, bu. Ini berat badan anak ibu, naik 2 ons dari terakhir timbang, semua pertanyaan saya ibu jawab ‘masih’, ya berarti anak ibu sehaattt.. tuh liat matanya melotot dan seger gitu. Bu, Ibu, harus belajar dari negara maju, nggak ada lagi orang tua yang bawa anaknya berobat untuk sakit batuk dan pilek aja…”

Saya makin baper. Saya merasa bodoh sekali.

Si Dokter bersiap menulis resep sambil bilang, “Ini batuk bisa sembuh, tapi saran saya, obat ini ibu tebus kalau menurut ibu, si anak sudah terganggu sekali dengan batuknya. Anak ibu sehat kok, kasihan kalau dikasih obat terus-terusan. Saya tambahin obat pilek aja. Kalau batuh sudah begini lama, itu tandanya dia alergi. Alergi dari apa? Bisa apa aja. Bisa debu, msg, coklat-coklatan, kerupuk, makanan manis, yang memang mungkin tidak bisa dihindari di rumah. Jadi, untuk mencegah batuknya balik lagi, ibu usahakan untuk menghindari hal-hal tersebut. Dan kalau memang sudah dilakukan maksimal, ya biar aja anaknya batuk, lama-lama dia akan membangun imunnya sendiri.

Saya akhirnya berdamai dengan baper karena yang apa yang dibilang dokter memang beralasan dan masuk akal.

Lain lagi ceritanya jika saya berobat ke DSA dekat rumah. Beliau pasti akan segera menyarankan tes flek paru jika batuk sudah lebih dari 2 minggu. Dari hasil beberapa kali berobat ke DSA dekat rumah yang memang dipilih karena jaraknya, jika anak panas lebih dari 3 hari, langsung dirujuk tes darah tanpa ba bi bu. Sementara DSA yang pertama selalu menggunakan indikator aktifitas anak, selama anak masih bisa beraktifitas normal, ia masih sehat cuma perlu pemantauan saja.

Lalu, apa yang saya dapat dari dua DSA ini?

Jujur, walaupun saya baper. Saya rasanya kok lebih mengena dengan yang DSA pertama. Menjadi seorang ibu memang sudah dilengkapi dengan insting melindungi. Saya yang berniat melindungi Nolan dan membuatnya sembuh dari batuk, malahan merasa bodoh di hadapan dokter. Tapi saya mencoba merunut kembali apa yang sudah saya lakukan selama Nolan batuk.
1. Pemberian obat tidak pernah berjalan mulus. Selalu dengan paksaan dan drama jerit-jerit, sehingga kadang saya tidak konsisten dengan jadual pemberian obat.
2. Karena Nolan susah makan makanan utama, maka camilan seperti biskuit atau kue yang menjadi alternatif untuk sekedar memberi makanan masuk.
3. Nolan yang masih dalam fase oral, membuat semua yang bisa dipegangnya masuk ke mulut.

Baca juga: Keterlambatan Bicara Pada Anak

Hal-hal inilah yang mungkin berkontribusi pada batuknya Nolan. Kegiatan harian tidak ada yang perlu terlalu dikhawatirkan, selain soal makan yang ekstra perjuangan. Saya yakin saya sudah lakukan yang terbaik dan memang perlu belajar banyak lagi untuk urusan berobat dan perobatan.

Tidak ada salahnya untuk bersikap lebih terbuka dan mendapat pandangan dari sudut yang lain, karena pada akhirnya anak yang sehatlah yang diinginkan setiap orang tua. Semoga alergi Nolan tidak separah kakaknya.

Baca juga: Dermatitis Atopik dan Abby bag. 1

Untuk sementara ini, saya tidak menebus obat batuknya, dan hanya mengambil obat pilek saja. Sampai malam tadi, ia masih aktif sampai membuat emak kelimpungan. S

Adakah fellow parents yang juga punya pengalaman seperti saya? Boleh berbagi di komen ya…

14 thoughts on “Batuk dan Pilek, Ngapain ke Dokter?

  1. Natalia Hendro says:

    Pas lagi brosing2 nemu artikel mba. Melegakan sekali. Dd cielo lagi bapil juga mba. Ud ke dsa. Dikasih obat bapil tp kayaknya ga ngaruh banyak. Smp sektar 2 minggu masih bapil. Pas kmrn smpt demam akhirnya ak bawa ke rs harkit. Secara kan demam ya tkt anak kenapa2. Smp di igd ternyata badannya si ade malah adem. Trus dokter bantu uap aja. 2 kalo diuap. Tp ga ada perubahan banyak. Bapilnya masih. Tp agak sedikit longgar aja nafasnya. Cuma skrg batuknya makin sering. Plus dahak. Dd cielo ga mau muntahin lendirnya. Jd kl lendirnya ud keluar ke mulut, pasti dy telen lagi. Pas lagi brosing2nemu artikel mba. Cocok banget. Mungkin alergi kali ya bukan cuma bapil biasa. Thanks ya mba buat artikelnya. Membantu sekali. Saya jadi agak tenang.

  2. yuan says:

    hai mba, saya baru pindah ke bekasi
    kebetulan sedang cari dsa yg tdk memberi byk obat obatan apalagi antibiotik
    boleh ya di email nama dsa nya
    tq

  3. Anakku #Aira sekarang juga lagi pilek mba, tapi aktifitas anak usia 4 bulannya masih berjalan lancar. Nah aku belum bawa ke dokter, aku coba mematikan ac di rumah. Alhamdulillah berhenti perlahan – demi perlahan …Semoga terus membaik. Terima kasih ya mba 🙂

  4. sama banget mak sama anakku si #Maraja batuk udah sebulan lebih malah,, tp overall he’s fine and aktif !!
    ini dokternya kerennnnn , bukan malah nakutin bilang virus dan sgala macam malah dikasih antibiotik T_T terpaksa aku minumin antibiotiknya sampe habis (harus habis) biar gak resistensi katanya. uhuhuhuhu

    • Susan says:

      Hai mba Zilqiah, sama dong sama Nolan kasusnya. Anaknya masih super aktif, tapi kasian kalo lagi batuknya datang ya.. Semoga lekas sembuh ya Maraja. Terima kasih mampirnya mba…

  5. Aish…. kayaknya jarang banget deh ada dokter kayak gitu ya mba, biasanya dokter kalo kita periksa, langsung dikasih obat aja. Saya setuju sama dokter tersebut. Saya juga kalo anak2 cuma bapil, gak pernah saya bawa ke dokter

    • Susan says:

      Hai mba Santi…iya ya, ini sepertinya dokter yang agak unik.
      Terima kasih mamprnya ya mba…

  6. He…he…alhamd udah lama berhenti bw Anak k dokt hanya gr2 batpil. Dulu sih langganan kdg sebulan 2x. Pusing deh.

    Sekadar share y mba. Begitu ada gejala, aku langsung koreksi pola makannya. Minimalisir gula dan pasti sarapan buahnya aku tambah dosisnya. Sayur juga harus aku tambah, plus dominan raw. Minum airnya sebisa mungkin aku ksh yg anget. Plus pemijatan pk oil2 an gitu.
    Smg Nolan sll sehat yaaa…

  7. Postingannya sukses bikin saya baper juga hehe, anak saya sering banget batpil atau radang terus panas yang ujung ujungnya dikasih obat 2 sampai 3 jenis sama dokter anak. Saya kadang ga tega lihat anak minum obat banyak tapi juga ga tega liat anak batpil berkepanjangan. Jadi menurut dokter dibiarkan saja ya? 🙂

    • Susan says:

      Hai mba rani…menurut dsa yang ini sih begitu, selama anaknya tidak terganggu. Tapi kembali lagi ke orang tuanya 🙂
      Terima kasih sudah mampir ya mba…

  8. Wah..aku setuju banget sama dokter itu . namun kadang abah sama neneknya yg suka heboh kl anak sakit dikit..lalu ke dokter kasih obat,

    • Susan says:

      Hai mba Wita, terima kasih sudah mampir sini ya…
      Iya, saya juga gitu sih, selama masih bisa diatasi sendiri, ngapain ke dokter. Nah, sampe sekarang nih kena batunya diomongin gitu sama dokternya. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *