Percakapan Tentang Tuhan, Dengan Abby, 8 tahun

Percakapan Tentang TuhanSetelah pulang main sore, seperti biasanya, ia akan bersimbah keringat dan suhu badan yang meningkat karena aktif bersepeda dan biasanya lari-larian. Di bawah matanya akan terlihat kemerahan. Saya selalu mengingatkan Abby untuk tidak terlalu berkeringat, tetapi apa daya, keingingan untuk bermain bersama teman-temannya begitu tak tertahankan.

Seketika pulang, saya selalu memintanya mencuci tangan dan kaki, atau mandi sekalian. Dan seperti episode harian lainnya, ‘Nanti dulu ya, Ma’ atau ‘Sebentar lagiii aja’, atau ‘Aku mau adem-adem dulu ya’ adalah kata-kata sambutan dari permintaan saya tadi. Abby tidak berhenti menggaruk. Dari mulai pipi, sikut, kaki, paha, tangan, semua gatal. Jika masih bisa ditolerirnya, saya hanya mengawasinya dari jauh. Tapi jika sudah tak tertahankan seperti hari ini, ia akan menjadi cranky, marah-marah tidak jelas, dan menangis.

Baca juga:

Dermatitis Atopik dan Abby bag. 1

Dermatitis Atopik dan Abby (bag.2)

Dermatitis Atopik dan Abby (bag. 3)

“Ayo, segera mandi, Bi. Biar adem kena air badannya”, saya kembali memintanya. Ia masih sibuk menggaruk dan ngedumel. “Cepetan masuk kamar mandi sini biar mama bantu mandiin”, dan ia pun akhirnya masuk.

“Aku kan udah berdoa sama Tuhan supaya nggak gatel-gatel lagi, kok masih gatel sih?”, tanya Abby kepada saya.

“Tuhan mah bukan tukang sulap yang kalo minta bisa langsung jadi”, jawab saya sambil menyiram kepalanya.

“Iya, tapi aku nggak suka gatel-gatel terus begini. Nggak enak.”, protesnya.

“Tuhan hilangin gatel-gatel Abby nggak bisa langsung. Tuhan mau liat dulu gimana usaha Abby pas gatelnya dateng. Atau Abby mau nggak pake krim terus tiap habis mandi. Masih rajin berdoa nggak walaupun gatel. Mau denger-denger mama nggak untuk makan obat. Bisa jadi cepat, bisa jadi juga pas Abby udah besar nanti baru hilang gatelnya”, saya jawab panjang.

“Aku aja udah berdoa banyak-banyak tiap malem”, Abby masih protes.

“Iya, kita pingin sekarang hilangnya. Tapi Tuhan yang tentuin waktunya kapan bisa hilang gatel-gatel Abby, bukan kita. Inget nggak Om yang nggak punya tangan dan nggak punya kaki (Nick Vujicic) yang Mama suka kasih liat Abby. Gimana coba kalo dia gatel? Nahh, Abby masih punya 2 tangan untuk garuk kalo lagi gatel. Itu aja udah harus bersyukur.”, saya kembali menjawab.

“Yang penting, Abby nggak boleh berhenti berdoa, minta tolong terus supaya gatel-gatelnya bisa hilang”, saya menyudahi percakapan dan mengajaknya mengeringkan badan.

abby abbyIni bukan kali pertama percakapan seperti ini terjadi. Biasanya setiap gatalnya tak tertahankan, muncul protes-protes seperti ini. Saya dan suami sudah melakukan segala upaya untuk mencoba mengurangi gatal-gatalnya ini. Tetapi obat dokter hanya bisa sementara saja memberikan efek. Menghindari alergen pun sudah dilakukan, tapi efeknya masih belum begitu signifikan dirasakan Abby. Tidak melulu pada saat berkeringat, jika daya tahan tubuhnya sedang menurun, atau cuaca yang dingin, gatal-gatal biasanya rajin menyerang. Selain obat dan krim pelembab yang membantu, saya juga terus mengingatkannya untuk tetap sabar. Mengingatkan bahwa lebih banyak yang harus disyukuri daripada sekedar marah dan protes kepada Tuhan.

Ada sebuah cerita dari seorang Mama, yang anaknya sekelas dengan Abby. Beliau melihat badan Abby merah-merah di sekolah, dan bertanya kepada Abby kenapa bisa demikian. Lalu Abby menjawab, “Alergi, tante. Aku dikasih alergi sama Tuhan supaya aku lebih sabar”. Saya terharu tak terperi mendengar cerita itu dari Mama Mario. Saya tidak menyangka Abby menjawab seperti itu. Yang saya rasa, cuma haru.

Semoga Tuhan menjawab doamu, Nang.

16 thoughts on “Percakapan Tentang Tuhan, Dengan Abby, 8 tahun

  1. abby pinter ya…..

    ngilangin gatel ga cuma pakr doa tapi juga usaha.. klo keringetan ya mandi sayang…

    jawabannya udah kaya org dewasa ya mba..

    • Susan says:

      Hai mba novaa… emang paling pinter kalo ngejawabin emaknya…heheheh..
      Terima kasih mampir sini ya mba…

  2. Hihihi. Biar ngeyel pas dinasihati mamanya, ternyata secara mengejutkan dia bisa memberi jawaban luar biasa ketika ditanyain ibu temannya pas badannya merah-merah. Semoga jadi anak hebat yang penyabar ya, Abby… 🙂

  3. Carolina Ratri says:

    Eh. Abby kok pinter banget.
    Anakku yang kecil juga gatelan gitu, Mbak. Kulitnya sensi banget sama nyamuk. Kalau udah garuk-garuk, kalau belum sampai lecet belum berenti. Suka ditanyain dulu sama orang-orang. Aku sampai yang takut dikira nyiksa anak :)))) *iya, ini mah emak sensi sih*
    Udah dibawa ke dokter, kasih obat apa pun, bahkan ke sinsei, nggak sembuh juga. Akhirnya aku pasrah deh. Ya gimana bisa jamin nggak digigitin nyamuk kan? Masa bawa kelambu ke mana-mana :)) Pake au*an pun nggak mempan. Tetep digigitin.
    Eh, sekarang sembuh. Pelan-pelan lecet-lecet di sepanjang kaki dan tangannya juga hilang. Udah ga garuk-garuk lagi. 😀

    *lho malah cerita panjang*
    Inti ceritanya: gatal-gatal itu menyebalkan! :))

    • Susan says:

      Eh bener banget mba…pertanyaan2 orang dan pendapat2 yg sotoy kadang bikin baper. Ini jadi nggak jelas penyebabnya…pokoknya kalo lagi gatel ya gatel aja..sampe luka sebadan2. Moga2tambah besar nanti bisa mendingan atau hilang sekalian. Makasiya dimampirin mbaa..

  4. Good and sweet girl. Bangga ya mba sama Abby, saya terharu banget. huhuhuhu Beruntung banget Abby punya orang tua yang bijak dan selalu menularkan kesabaran. GBU all ya mba.

    Hugs!

    :*

  5. Maaf mbak susan..tadi belum lanjut nulis malah terklik 😀

    Ikut terharu dengan jawaban abby…mbak susan juga kasih jawaban yg bagus ke dia.

    • Susan says:

      Salam kenal mba Lisdha…iya, kasian dia kalo lagi serangan gitu. 🙁 Makasiya mampirnya disini mba.

  6. hellen says:

    Sabar yah Abby.. Tuhan pasti dengar doa Abby setiap malam. Yang penting Abby hrs selalu dengerin apa kata mama & papa… love you fr… jipo..😍😍😍

    • Susan says:

      Hai mba DIah….bener sekali. Kadang mereka yang ngingetin orang tuanya malah… Terima kasih mampirnya ya mba.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *