Tukang Urut Bayi

NolanBlog Dekat Hati – Tukang Urut Bayi. Perkenalan saya dengan Mpok Saroh, tukang urut bayi dan ibu hamil, berawal dari Nolan yang rewel karena habis jatuh dari kasur. Setelah bertanya ke tetangga dan si mbak yang membantu saya di rumah, akhirnya, saya dikenalkan dengan Mpok Saroh, dibawa datang ke rumah untuk mengurut Nolan.

Mulai dari situ, Nolan rajin diurut oleh beliau. Pokoknya setiap Nolan rewel tidak jelas tetapi tidak demam, batuk, pilek, solusi pertama saya adalah bawa ke Mpok Saroh. Setelah merasa kesulitan memanggil Mpok Saroh ke rumah, saya mengajak Pak Taufik, tukang becak langganan, untuk mendatangi saja rumahnya yang memang tidak jauh dari komplek. Rupanya, pasien yang datang ke rumah beliau memang banyak.

Rumah Mpok Saroh terletak di salah satu gang belakang masjid di luar komplek perumahan saya. Rumahnya tidak besar, halaman rumah dihiasi dengan kandang burung peliharaan anak sulungnya. Kegiatan mengurut dilakukan di ruang tamunya hanya dengan beralaskan karpet karet. Tangan Mpok Saroh terlihat begitu enteng dan cekatan mengurut anak-anak tanpa ragu-ragu. Sebelum memulai mengurut, beliau selalu mendoakan minyak yang akan dipakai mengurut, dan selalu begitu untuk setiap anak. Saya yang berbeda keyakinan dengan beliau tidak pernah mempermasalahkan hal itu, saya percaya, doa dari agama apapun, pasti baik. Dan jika sudah mendekati selesai mengurut, beliau biasanya mendoakan si anak, sambil memijat di bagian kening.

Di jaman serba canggih seperti sekarang, saya rasa orang-orang berketrampilan seperti Mpok Saroh ini akan makin hilang, karena ketrampilan ini biasanya diturunkan ke anaknya. Tetapi, anak-anak sekarang mana mau berprofesi sebagai tukang urut bayi. Keluarga muda yang modern di perkotaan juga pasti akan lebih memilih membawa anak-anak mereka ke salon khusus bayi untuk dipijat. Fasilitas yang nyaman dan mengabadikan momen di salon khusus bayi pastinya lebih keren daripada mendokumentasikan anak yang sedang dipijit di alas karet bergambar Upin dan Ipin.

Percaya atau tidak, pernah suatu kali Nolan rewel dan Β tidak mau menyusu dari menjelang siang. Saya baru bisa membawa Nolan ke Mpok Saroh sore hari, ketika saya bilang hal ini kepadanya, segera ia menyuruh saya membuka bra, mengambil payudara sebelah kanan, dan mendoakannya. Sesaat setelah selesai, ia menyuruh saya menyusui Nolan, dan Nolan langsung menyusu. Saya heran sekaligus terharu karena sudah keburu stress lantaran Nolan susah menyusu sepanjang siang. Hal begini yang pasti tidak akan ditemui di salon ataupun di dokter.Tukang urut bayi

Saya sampai sekarang belum pernah mengajak Nolan, 11 bulan, ke salon khusus bayi. Alasannya karena memang tidak tertarik dan mahal πŸ™‚ Untuk sekali kunjungan ke Mpok Saroh, semua pasien memberikan uang sesuai kerelaannya. Beliau tidak menentukan tarif. Sedangkan di salon, tarifnya bisa berkali-kali lipat dari uang kerelaannya Mpok Saroh. Ia sedikit-sedikit mulai bisa membangun ruangan kamar khusus untuk mengurut di salah satu pojok halaman rumahnya. Saya pribadi bersyukur sekali masih berkesempatan berkenalan dan menggunakan jasa urut beliau. Semoga Mpok Saroh tetap diberi rejeki dan kesehatan yang baik.

Update: 9 Januari 2017

Kemarin saya balik ke mpok Saroh untuk urut Nolan. Saya sertakan foto dan alamat beliau untuk teman-teman yang membutuhkan.

Selain urut bayi, banyak juga ibu-ibu yang sedang hamil, pasca melahirkan, dan yang sedang berusaha memiliki keturunan, minta urut dengan Bu Saroh.

Ibu Maisaroh

Jl. Rambutan,Β RT 07/ Β RW 011 no. 19
Belakang Masjid Al-Muawanah
Rawa Bebek, Bekasi Barat 17139
087885256311

Rumah, 24 Maret 2016

17 thoughts on “Tukang Urut Bayi

  1. Vera says:

    Makasih mba sharingnya..anak saya juga nih mau saya bawa urut,mba patokannya komplek rumah mba didaerah mana ya..kira2 bisa masuk mobil mba ke lokasinya..thx mba

    • Susan says:

      Patokannya Jembatan Kranji Bekasi.
      Di bawahnya ada jalan menuju arah st. Cakung, namanya jl. Rawa bebek. Dari situ lurus aja ikutin jalan, lewati pasar. Ada masjid al-muawanah setelah alfamart di sebelah kanan. Tanya org di daerah situ juga sudah pada kenal. Atau hub nomor di komen lain sblmnya ya..
      Jalan besar kok.
      Tks sudah mampir yaa..

  2. Maharani says:

    Hallo, salam kenal, saya bisa mampir karena searching2 tukang urut bayi. Berasa susah bgt cari di bekasi, maklum saya pindahan dari jawa, kalo di jawa kan banyak dukun urut bayi gt. Kalo naik grabcar kira2 mudah dijangkau gak ya mbak? Anak saya smalem rewel kayanya kecapean abis luar kota. Thank you mbak πŸ™‚

    • Susan says:

      Nyarinya sih gak susah mba. Bisa telpon ke nomor ibunya nanti. Kalo posisi mba bekasi..ambil patokan jembatam kranji aja..jalan dibawah jembatam itu yg ke arah st cakung itu namanya jalan rw bebek.

  3. Intan permata sari says:

    Alamatnya dimana ya kalo boleh tau ? Karna anak saya suka nangis sendiri tidak jelas karna apa & sekarang tidak mau sama sekali minum susu dari botol walaupun itu juga asi

    • Susan says:

      Hai mba Intan.. saya lokasi di Bekasi. 😊
      Mba-nya dimana? Kalo jauh dr sini mungkin bisa tanya2 ke daerah yg lebih dekat.
      Nggak mau minum susu memang banyak kemungkinan penyebabnya.

  4. ratusya says:

    Kalo aku, dulu sejak si Arman bayi (skrg 2thn) diurut sama eyangnya. Eyangnya jago ngurut bayi yang keseleo atau yang keserempet hal2 magis gitu. Skrg sih udah engga lagi.
    Sama, akupun ga mau ke baby Spa atau semacamnya, soalnya belum tentu dia beneran bisa ngurut anak kecil, jgn2 malahan urut2 ala2 lulur orang dewasa, lagian juga muahal. Huahahahaha. Sayanglah duitnya, buat Dana ga terduga aja, kalo misalnya sakit perlu ke cek ke dsa RS, kan lumayan juga biayanya.

  5. Saya juga kalo lagi sempet sebulan sekali ke tukang pijit Mba’, pernah sekali bawa si kecil ke baby spa, eh ternyata yang mijit kayaknya masih newbie, handalan Mak-Mak tukang urut.. πŸ˜€

  6. teman kantor saya juga membawa bayinya ke tukang urut. walau sering berdebat sm suaminya krn dirasa gak perlu mengurut bayi mereka… Bayarannya juga terserah dan tidak mahal…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *